jangan segan jangan malu.ceq x makan orang aih

Tuesday, November 24, 2009

to all my dear frenz,
thanks for calling me n ask if im okay

kawan-kawan bertanya,
ang tak fobia ka

hell ya aku fobia,
aku fobia denga tempat tuh,
aku fobia dengan keadaan sunyi,
aku fobia tatkala terdengar bunyi2 something di depan aku,
aku fobia dengan spek mata aku(smpai sekarang aku still tak cuci spek mata aku yang melekat2 dengan darah.arap cik seman ja yang lap2 kanta dia)
aku fobia dengan beg yang aku pakai tatkala kejadian(beg baru tuh)
aku fobia dengan dengan sandal yang aku pakai.

ya,
aku teramat2 fobia
hanya DIA yang tahu mcm mn takutnya aku

tapi,
aku kuatkan semangat
aku berzikir
ayah aku pesan,
jangan biar ketakutan menguasai diri
karang padah menimpa.


oh ya,
cik seman,
buat pengetahuan anda,
luka di hidung ni,
takkan di sapu dengan alovera(untuk menghilangkan parut)
aku nak parut di idung ni melekat buat selama-lamanya
luka belahan pisau karat pun aku akan tatap sentiasa

aku takan lupa wajah itu

aku tahu sekarang,
perasaan mangsa2 ragut,samun,rompak.
perasaan sakit mangsa2 dera,
sakitnya bila kepala aku ditendang berulang kali mcm bola
bullshit

buat encik polis,
saya hargai keprihatinan anda,
menegur saya kenapa tatkala saya melawan,
saya tidak melawan pada mulanya,
niat saya pada awalnya hendak melarikan diri,
untuk mengelakkan sebarang pergelutan berlaku,
tetapi,sang durjana itu pun satu hal,
awat tak diambil nya beg aku time aku jatuh(kalo betul dia nak beg aku)
kenapa tak dkutipnya anset aku time aku terjatuhkan
kenapa harus kepala aku ditendang berulang2 kali,
mcm mn saya tak melawan kembali,
kalo saya pasrah,
maknanya bertambah parah saya,
sang durjana itu plak diam tak kata apa2 time dia menghunus pisau,
mana saya tau dia nak apa,
aku start bajet bangla dah sang durjana tuh,
dah lama tak wat perangai,wat balik ya
aku pernah dengaq cikgu aku masa aku darjah 6,
ada bangla gigit tetek pompoan smpai putus,
memang zalim,

ang lelaki,
tetapi samun pompoan
sah,anu ang mati pucuk kan.


ya,
semua lelaki yang meragut pompoan,
zakar anda mati pucuk



my life my story

2 comments:

ai lebiu la